Zakat dan Kematian

September 18, 2008 at 4:39 pm 60 komentar

Miris hati ini disaat mendengar kabar adanya tragedi zakat di Pasuruan. Kenapa semua itu bisa terjadi?. Bayangkan hanya untuk mendapatkan uang Rp. 30.000,- saja sampai merenggut nyawa 21 jiwa yang kebanyakan adalah wanita usia lanjut, belum lagi yang luka-luka parah dan dilarikan ke Rumah Sakit. Apakah itu menandakan bahwa tingkat kemiskinan rakyat Indonesia sudah semakin parah. Yaa mungkin saja, saat perekonomian yang seperti sekarang ini, sehingga begitu sangat berartinya uang Rp. 30.000,- bagi mereka, sampai berdesak-desakan dan akhirnya berujung pada maut.

Tragedi ini bisa disebut musibah, tetapi kejadian tersebut bisa diminimalisir apabila panitia pembagian zakat memanage pembagian zakat tersebut dengan baik. Dalam hal ini Polresta Pasuruan, Jawa Timur, telah menetapkan H Farouk sebagai tersangka kasus insiden pembagian zakat yang menyebabkan 21 orang tewas dan 13 lainnya dirawat di rumah sakit. Karena Farouk ini adalah orang yang menjadi penyelanggara pembagian zakat. Sungguh sangat disayangkan niat baik malah berubah menjadi petaka.

Insiden Zakat Pasuruan

Insiden Zakat Pasuruan

Apabila memang tidak siap untuk mengatur ketertiban dalam pembagian zakat, kenapa tidak disalurkan kepada amil zakat saja, yang memang sudah kompeten. Toh sekarang sudah banyak badan amil zakat yang yang mencakup lingkup nasional dan insya Allah mereka amanah. Pembayarannyapun sudah sangat mudah sekali ada yang bisa lewat Bank dan bisa juga memanfaatkan layanan jemput zakat. Daripada disalurkan sendiri dan tidak dimanage dengan baik yang berakibat pada meninggalnya para calon penerima zakat.

Korban Tragedi

Korban Tragedi

Semoga kejadian seperti ini dapat menjadi pembelajaran dan tidak terulang lagi. Apabila mau menyalurkan zakat secara langsung kepada mustahiq silahkan salurkan dengan baik supaya tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Apabila ingin lebih efisien silahkan salurkan lewat amil zakat yang menurut keyakinan anda lembaga amil tersebut amanah. Zakat adalah salah satu wujud kepedulian Islam dalam segi sosial tetapi bukan zakat yang dapat menimbulkan kematian massal. wallahu ‘alam

Iklan

Entry filed under: Uncategorized.

Sungguh Aku Rindu Kenapa Siich Angka Pengangguran di Indonesia Terus Meningkat??

60 Komentar Add your own

  • 1. ai  |  September 19, 2008 pukul 1:23 am

    sebenernya pembagian zakat seperti itu salah banget, karena bisa menimbulkan riya’
    semoga ga akan terulang lagi

    Balas
  • 2. kw  |  September 19, 2008 pukul 2:36 am

    amin.
    dan yang pengen bagi-bagi duit mungkin pakai cara yang keren

    Balas
  • 3. cantigi  |  September 19, 2008 pukul 2:40 am

    ini bisa jadi introspeksi bersama, terutama pada pihak yg berkompeten agar semakin kredibel dalam melayani masyarakat. sungguh, sebuah pelajaran sangat mahal yg harus ditebus dg nyawa manusia. semoga mereka yg tertimpa musibah diberikan kesabaran dan kemudahan. amin.. ^_^

    Balas
  • 4. wahyukresna  |  September 19, 2008 pukul 3:17 am

    sediiiihhh… siapa yang salah kalo gini?????

    Balas
  • 5. ariefdj™  |  September 19, 2008 pukul 3:42 am

    Yang salah, sepertinya adalah panitia pemberi zakat, penerima zakat, wartawan, warga sekitar, dan aparat keamanan..

    Balas
  • 6. indra1082  |  September 19, 2008 pukul 3:48 am

    Kowe kok tegel men rek majang foto2 koyo iki???
    ora nangis atimu ndelok peristiwa ngene???

    Balas
  • 7. MasIn  |  September 19, 2008 pukul 3:49 am

    Bro Wajah Baru nih bro….

    Balas
  • 8. afwan auliyar  |  September 19, 2008 pukul 4:21 am

    semoga kita semua mendapat pelajaran yg berharga 🙂

    Balas
  • 9. nenyok  |  September 19, 2008 pukul 5:02 am

    Salam
    yang jelas siapapun ga ngarepin ini, klo pak haji ga percaya amil zakat mungkin juga punya alasan, so salah siapa? ga ada yang bisa disalahin menurut gw ini pure musibah. tapi seperti yang lo bilang moga ini jadi pembelajaran untuk saling membenahi diri dan sistem yang ada, deal kan? 🙂

    Balas
  • 10. mikekono  |  September 19, 2008 pukul 5:02 am

    sungguh memilukan……
    bangsa ini tak prnh
    belajar dari masa lalu

    Balas
  • 11. kishandono  |  September 19, 2008 pukul 5:18 am

    turut berduka cita.. semoga tidak terulang lagi tahun depan.

    Balas
  • 12. pimbem  |  September 19, 2008 pukul 5:25 am

    30 rb, harga semangkuk makanan di resto2 mal…
    miris sekali….
    saya sempat heran dgn panitia acara ini, kenapa pagarnya mesti ditutup, ga bisakah dibuka saja setelah org2 berhimpit2an di luar sana 😕

    Balas
  • 13. yessymuchtar  |  September 19, 2008 pukul 5:57 am

    aku juga mau buat postingan ini…

    Balas
  • 14. kucingkeren  |  September 19, 2008 pukul 6:30 am

    cb kalo para lelaki yg antri pasti gak akan ada yg pingsan…

    Balas
  • 15. sarahtidaksendiri  |  September 19, 2008 pukul 7:27 am

    sungguh tragedi yg memilukan di bulan yg pnh berkah ini…semoga tahun2 ke depan tragedi seperti ini tidak terjadi lagi….

    Balas
  • 16. julfan  |  September 19, 2008 pukul 7:43 am

    jadi sedih, ……..

    Balas
  • 17. aRuL  |  September 19, 2008 pukul 7:47 am

    innalillahi wa inna ilaihi rojiun

    Balas
  • 18. ahsinmuslim  |  September 19, 2008 pukul 8:52 am

    potret buram untuk bangsa ini
    semoga bisa menjadi bahan perenungan bagi kita semua

    Balas
  • 19. langitjiwa  |  September 19, 2008 pukul 9:37 am

    tragis!

    Balas
  • 20. ryan  |  September 19, 2008 pukul 11:47 am

    mantap

    Balas
  • 21. achoey sang khilaf  |  September 19, 2008 pukul 12:31 pm

    tragis
    sedih
    pilu

    Balas
  • 22. nono  |  September 19, 2008 pukul 2:54 pm

    tragis banget… kemiskinan mengundang kematian…
    mengatasi kemiskinan apa cukup dengan pendidikan?

    http://mywrotes.wordpress.com/2008/09/19/pendidikan-indonesia-kelak/

    Balas
  • 23. zoel  |  September 19, 2008 pukul 3:44 pm

    tragisss bgttt,,,

    o ya dah saya link mass 😀

    Balas
  • 24. syelviapoe3  |  September 19, 2008 pukul 11:49 pm

    astagfirullah…
    miris saya ngelihat fotonya..

    ya Allah ..

    Balas
  • 25. kakanda  |  September 20, 2008 pukul 3:58 am

    memang kita selalu belajar masa lalu/sejarah
    tapi kita tidak belajar dari masa lalu

    Balas
  • 26. Ayam Cinta  |  September 20, 2008 pukul 4:15 am

    niat baik, persiapan yang kurang baik, jadi gini dech….

    Balas
  • 27. nina  |  September 20, 2008 pukul 7:43 am

    semoga ngga terulang lagi,dan dapat dipetik hikmahnya

    Balas
  • 28. Abeeayang™  |  September 20, 2008 pukul 8:50 am

    astaghfirullahal adzim…………… 😥

    Balas
  • 29. Ly  |  September 20, 2008 pukul 9:33 am

    Innaillahi Wainnaillahi Rojiuun….

    Semoga Amal Ibadah Para Korban Zakat Pasuruan di terima Allah SWT
    Dan Para Muzakin semoga tidak ada lagi Insiden Pasuruan

    Balas
  • 30. pakarpangan  |  September 20, 2008 pukul 5:08 pm

    pastasan dewannya kayak ghini mau Piliha Anggota Dewan Kayak Ghini Gak..
    http://calegindonesia.com/script/news/IncNewsDetail.asp?no=255&NewsID=255

    Balas
  • 31. cenya95  |  September 21, 2008 pukul 5:38 am

    Innaillahi Wainnaillahi Rojiuun…
    semoga doa semua orang di sini, diterima Nya
    amin

    Balas
  • 32. Isnuyasha  |  September 21, 2008 pukul 3:11 pm

    Innalillah, mudah2an hal tersebut tidak terulang kembali dimasa yang akan datang

    Balas
  • 33. yanti  |  September 21, 2008 pukul 4:17 pm

    Potret buram… dunia Islam….
    (mas… sebaiknya foto dihilangkan ya…. jadinya… seperti liaht infotaiment…, Sisi yang akan ditonjolkan untuk pesan Islami jadi kabuuurrrrr, maaf ya)

    Balas
  • 34. Riana Garniati Rahayu  |  September 21, 2008 pukul 8:16 pm

    Innalillahi wa inna ilaihi roji’uun..

    dari kejadian ini:
    siapa yg salah? wallahu alam..

    tp yg jelas..
    yg BERHAK, WAJIB, dan HARUS merasa malu dgn kejadian ini adalah PARA pemimpin kita di “atas” sana..

    Balas
  • 35. vaepink  |  September 22, 2008 pukul 3:00 am

    Innalillahi wa inna ilaihi roji’uun…

    Sedih meilihatnya… 😦 ,
    Mungkin cara pembagian zakatnya salah….

    Balas
  • 36. chic  |  September 22, 2008 pukul 8:19 am

    udah ga bisa komen kalo inget peristiiwa ini *sigh*

    Balas
  • 37. rizoa  |  September 22, 2008 pukul 8:20 am

    sedih banged..menangis,,, ngeri banged aku liat ditipi… kok bisa ampe segitunya iah…moga aja yang meninggal masuk surga iah..

    Balas
  • 38. presty larasati  |  September 22, 2008 pukul 8:43 am

    innalillahi wa inna ilaihi roji’uun….

    memang miris benar tragedi yang satu ini…

    seandainya bangsa ini menjadikan antri sebagai budaya..
    seandainya bangsa ini menjadikan sabar sebagai sikap yang mengakar..
    seandainya bangsa ini bisa terbebas dari kemiskinan dan kebodohan…

    semoga…

    Balas
  • 39. Retno Damayanthi  |  September 23, 2008 pukul 8:21 am

    ya ampun…bikin merinding yaa
    jangan gitu dong caranya kalo mau amal, plis deh

    Balas
  • 40. Ic  |  September 23, 2008 pukul 2:04 pm

    kejadian yang sangat disesalkan bagi kita umat muslim, ga tau deh mo komen apa lagi

    Balas
  • 41. kafhayaainshad  |  September 24, 2008 pukul 1:31 am

    saya juga baca beritanya lewat surat kabar…

    dua pihak, antara yang memberi zakat dan kepolisian saling meyalahkan…

    wallahu a’alm

    Balas
  • 42. Artha  |  September 24, 2008 pukul 6:17 am

    maksud baik berakhir tragis 😦

    Balas
  • 43. ma2nn-smile  |  September 24, 2008 pukul 6:36 am

    mudah-mudahan gak terjadi lagi….
    aminn…ya robbal alamin…

    Balas
  • 44. emyou  |  September 25, 2008 pukul 5:42 am

    maskud baik memang harus dilaksanakan dengan manajemen yang baik pula

    *gak tega liat fotonya*

    Balas
  • 45. L 34 H  |  September 25, 2008 pukul 7:21 am

    pembelajaran yang sangat mahal..

    Balas
  • 46. cenya95  |  September 26, 2008 pukul 1:46 am

    Allahu Akbar 3x Walillahhilhamd
    Taqobballahuminna waminkum Taqobbal ya karim.
    Selamat Iedul Fitri 1249 H.
    Mohon maaf lahir dan bathin.
    Semoga sukses

    Balas
  • 47. hermanussugianto  |  September 26, 2008 pukul 7:14 am

    waduh kebangetan … 30 ribu, nyawa melayang.

    Balas
  • 48. septy  |  September 27, 2008 pukul 3:35 pm

    turut berduka yg sedalam-dalamnya tuk mereka, semoga keluarga yg ditinggalkan diberi ketabahan…

    dan semoga kita semua bisa belajar…

    Balas
  • 49. Rindu  |  September 29, 2008 pukul 9:32 pm

    Saya sering sekali berkata kata yang tidak semuanya indah, kadang saya salah, mungkin riya, mungkin sedikit dusta … dan saya mohon untuk dimaafkan segala kesalahan saya yah 🙂

    Minal aidin wal faidzin … maafkan saya lahir dan batin karena beginilah kewajiban kita sebagai hamba untuk meminta maaf dan memberi maaf.

    Rindu [a.k.a -Ade-]

    Balas
  • 50. ryan  |  September 30, 2008 pukul 5:25 am

    Selamat menyambut hari raya Idul Fitri 1429 H

    -Mohon Maaf Lahir dan Batin-

    Balas
  • 51. Sassie Kirana  |  September 30, 2008 pukul 7:00 am

    Detik tak lagi terentang lama dari Gema Takbir dihari kemenangan..
    Teringat salah dan khilaf yang masih berserakan dan tak bisa sie pungut satu per satu..
    Sassie mohon maaf atas semua khilaf dan salah..
    SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1 Syawal 1429 H
    Minal Aidin Wal Faidzin ..

    Balas
  • 52. indra1082  |  Oktober 10, 2008 pukul 7:51 am

    Minal Aidin Wal Faizin
    Mohon Maaf Lahir batin

    Balas
  • 53. italina89  |  Oktober 10, 2008 pukul 10:20 am

    moga tidak terulang lagi..amin..

    Balas
  • 54. hanggadamai  |  Oktober 14, 2008 pukul 2:00 am

    iya semoga tidak terulang kembali 😦

    Balas
  • 55. Pakde  |  Oktober 17, 2008 pukul 5:22 pm

    Yang terjadi biarlah…tak perlu saling menyalahkan…toh ini kehendaknya. mari kita bersabar dan antisivasi diri jangan sampai terulang.

    Balas
  • 56. Nin  |  Oktober 27, 2008 pukul 12:11 pm

    Semoga yang menjadi korban termasuk golongan muttaqin….

    Balas
  • 57. hidayanti  |  November 7, 2008 pukul 6:44 pm

    waktu baca ini aku nangis..air mata ku tak terbendung…hati ini pilu melihatnya…aku yang orang pasuruan merasa bersalah kenapa masih banyak saudara2 kita yang hidupnya masih susah sedangkan banyak bapak2 pejabat kita yang perutnya makin buncit…hati ku terluka membaca ini…adakah yang bisa lalukan…??

    Balas
  • 58. siwi  |  Februari 24, 2009 pukul 7:36 am

    LaH.. Kok ga di update lagi blognya??
    😛

    Balas
  • 59. Tegor  |  Juli 22, 2009 pukul 10:50 am

    Itulah sodara kita muslim. hidup di negara sebagian wargabesarnya muslim, hidup penuh kemiskinan, sulit cari makan, uang 30000an sampai menghilangkan akal sehatnya lupa tak ingat sikon.
    Mudah-mudahan menjadi pelajaran kita semua.
    Lebih baik Pak Haji Muzakki bayar orang kepercayaannya saja untuk mengantarkan zakatnya. jika diserahkan kepemerintah takut dikorupsi atau kurang pas terkait bukan negara islam.

    Balas
  • 60. tiekuz  |  November 18, 2009 pukul 4:13 am

    gag k’urus nuii.!

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


AL MANAK

September 2008
S S R K J S M
« Agu   Mar »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  

Arsip

Musafir

web stats

Map

Visitor Country

Blog Stats

  • 118,210 hits

Banner


%d blogger menyukai ini: